Sabtu, 12 Februari 2022

AKHIRNYA ADA JURNAL KITA TERINDEKS SCOPUS

Majalah Kedokteran Gigi Dental Journal yang diterbitkan oleh Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Airlangga menjadi jurnal kedoktertan gigi Indonesia pertama yang terindeks Scopus per 12 Februari 2022.

Bagi sejawat yang pekerjaannya tidak bersinggungan dengan penelitian tentu tidak terlalu akrab dengan Scopus, namun lain halnya dengan dokter gigi peneliti atau dosen yang sering disebut “mendewakan Scopus”. Lalu apa sebenarnya Scopus itu?

Scopus sebenarnya adalah pangkalan data yang mengumpulkan data artikel dari berbagai jurnal ilmiah untuk mempermudah pencarian hasil penelitian, proses ini disebut sebagai idexing. Pada masa lalu untuk mencari hasil penelitian, kita perlu pergi ke perpustakaan, mencari jurnal terkait, kemudian membuka dan membacanya selintas satu per satu. Hal inilah yang kini dipermudah dengan indexing, cukup dengan mengetikan kata kunci maka artikel terkait akan muncul semua di layar komputer.

Banyak indexing selain Scopus, yang paling familiar adalah Google Scholar. Cara pakainya serupa dengan pencarian di google biasa, hanya yang akan tersaring adalah artikel dari jurnal ilmiah. Selain itu ada indexing lain seperti WOS, Ebsco, ProQuest, SpeingerLink, Wiley, Web of Science (WOS), Doaj, Doab, dan sebagainya. Namun di Indonesia yang paling populer adalah Scopus karena persyaratannya ketat, tidak sembarang jurnal bisa masuk ke indexing ini.

Scopus dimiliki oleh Penerbit Elsevier. Dikutip dari websitenya, sejarah Elsevier ternyata sudah dimulai pada tahun 1580 saat Louis Elzevier seorang Protestan yang lari dari dominasi Katolik menetap di Leiden Belanda mulai menerbitkan buku karya pemikir besar saat itu. Salah satu buku terkenal yang diterbitkannya adalah karya Galileo pada tahun 1638, logo Elsevier saat ini adalah cover dari buku Galileo tersebut. Sebelum akhirnya berhenti berproduksi di tahun 1721 ada 2.000-an volume dari 1.000-an judul buku yang telah diterbitkan; saat ini sebagian masih dapat dilihat di Kantor Elsevier Amsterdam. Tahun 1880. Elzevier dibangkitkan kemabali sebagai Penerbit Elsevier di Rotterdam Belanda oleh Jacobus Robbers beserta 3 orang rekan bisnisnya.  Tahun 1947 jurnal pertama Elsevier "Biochimia et Biophysica Acta" diterbitkan. Pembuatan pangkalan data artikel ilmiah dimulai Elsevier pada tahun 1971 saat mengakuisisi penerbit abstrak medis "Excerpta Medica". 1991 dibuat Tulip Journals Browser cikal bakal ScienceDirect yang diluncurkan tahun 1997; disusul Scopus pada tahun 2004.


Selain sebagai indexing, scopus juga melakukan pemeringkatan terhadap jurnal yang terbagi menjadi 4 kategori yakni Quartile 1 (Q1), Quartile 2 (Q2), Quartile 3 (Q3), Quartile 4 (Q4); dimana Q1 adalah yang terbaik. Pemeringkatan itu sendiri didasarkan pada seberapa banyak suatu jurnal dikutip selama tiga tahun terakhir. Parameter jumlah kutipan rata-rata tersebut disebut SJR (Scimago Journal Ranking) yang dapat dilihat dengan mengunjungi website Scimago. Inilah yang saat ini dikejar oleh penerbit jurnal maupun penulis jurnal di Indonesia, penerbit ingin jurnalnya terindeks Scopus dengan Q terendah, sementara para penulispun demikian. [Berita : Kosterman Usri, Foto : Unair]

0 comments:

 
Hak cipta copyright © 1997-2021 Dentamedia, isi dapat dikutip dengan menyebutkan sumbernya
© free template by Blogspot tutorial