MENANTI DOMINASI PRODUK INDONESIA

Pemerintah Berharap produk Indonesia mendominasi, dalam Indonesia Dental Exhibition and Conference (IDEC) 2019 yang digelar 13-15 September 2019 di Jakarta Convention Centre produk impor kembali mendominasi.
Namun demikian Ketua Pengurus Besar Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI) Hananto Seno tetap percaya, IDEC yang berlangsung untuk yang kedua kalinya perlahan akan dapat menjadi pemicu kemajuan industri kedokteran gigi Indonesia. Lebih lanjut kepada wartawan Seno mengatakan IDEC bukan sekedar pameran tetapi juga menjadi wahana peningkatan pengetahuan bagi para profesional dokter gigi di Indonesia agar lebih responsif terhadap perkembangan teknologi kedokteran gigi. Menurut Ketua PB PDGI saat ini baru 10% bahan dan alat kedokteran gigi yang berasal dari dalam negeri, sisanya masih merupakan produk impor.

IDEC 2019 dibuka secara resmi oleh Sekretaris Jenderal Kemenkes RI, Oscar Primadi. Dalam sambutannya ia mengatakan peran penting kedokteran gigi dalam meningkatan kualitas kesehatan nasional sesuai dengan roadmap Rencana Aksi Nasional Kesehatan Gigi dan Mulut 2015-2030. Beliau berharap melalui IDEC diharapkan menjadi momentum berbagai pihak untuk saling bersinergi memberikan pelayanan maksimal sehingga Indonesia bisa bebas karies pada tahun 2030.
Sementara itu Bambang Setiawan pimpinan PT Traya Eksibisi Internasional selaku mitra Koelnmesse Pte. Ltd. sebagai penyelenggara IDEC mengharapkan acara ini dapat menjadi centre of excellence bagi pelaku industri, dokter gigi, dental supply, serta masyarakat pada umumnya. IDEC 2019 menempati are 5.000 meter persegi di Assembly Hall JCC diikuti 232 peserta pameran dari 18 negara dengan 3 paviliun khusus yaitu Cina, Korea Selatan, dan Jerman. *Berita : Traya, Foto : Sandy Pamadya
 

0 komentar:

 
Hak cipta copyright © 1997-2018 Dentamedia, isi dapat dikutip dengan menyebutkan sumbernya
© free template by Blogspot tutorial